Поиск по сайту

Новости

Алексей Ни: «После Лондона я потерял уверенность в себе»
Чего боится Алексей Ни на чемпионате мира в Польше (20-27 октября), почему после лондонской Олимпиады он хотел оставить свой пост, есть ли у отечественной тяжелой атлетики будущее, кто «приказал» Подобедовой,

Техника упражнений с резиновыми петлями и советы, выбор петель


Евгений Борисов: в финале можно было пробежать еще лучше
XXII Олимпийские зимние игры (6-23 февраля 2014 года, Сочи, Россия) Игры XXXI Олимпиады (5-21 августа 2016 года, Рио-де-Жанейро, Бразилия) XXIII Олимпийские

Реферат: Легкая атлетика
План Введение 1. Бег 2. Ходьба спортивная 3. Прыжки 4. Метания 5. Многоборья Введение «Королевой спорта» принято называть легкую атлетику— древнейший из всех видов спорта.

Легкая атлетика - королева спорта, Выводы по первой главе - История развития легкой атлетики в Губкине
Легкая атлетика - один из самых популярных видов спорта, если не сказать больше. Ведь в широких кругах любителей спорта она носит титул - Королева спорта. Обратимся к истории этого вида спорта.

Александр Иванов: "Здорово побеждать в острой борьбе!"
Кубанский тяжелоатлет Александр Иванов стал двукратным чемпионом мира. В новом веке никто из россиян подобного успеха не добивался! Кроме того, все мы помним, что Иванов является серебряным призером

Реферат: Легкая атлетика - Xreferat.com - Банк рефератов, сочинений, докладов, курсовых и дипломных работ
Введение 1. Бег 2. Ходьба спортивная 3. Прыжки 4. Метания 5. Многоборья Введение «Королевой спорта» принято называть легкую атлетику — древнейший из всех видов спорта. Состязания в беге,

Легкая атлетика
Бег (панафинейская амфора) Легкая атлетика — один из самых древних видов спорта. Она составляла основу античных Олимпийских игр . Борьбу, кулачный бой и вообще все упражнения, которые развивали

Методические указания для проведения уроков по дисциплине «Физическая культура», раздел «Легкая атлетика»
МИНИСТЕРСТВО КУЛЬТУРЫ РЕСПУБЛИКИ БАШКОРТОСТАН ГОСУДАРСТВЕННОЕ БЮДЖЕТНОЕ ОБРАЗОВАТЕЛЬНОЕ УЧРЕЖДЕНИЕ СРЕДНЕГО ПРОФЕССИОНАЛЬНОГО ОБРАЗОВАНИЯ БАШКИРСКИЙ РЕСПУБЛИКАНСКИЙ КОЛЛЕДЖ КУЛЬТУРЫ

Аркадий Воробьев: «Политики обнимаются с чемпионами, а детский спорт не поддерживают»
Редакция «Труда» с прискорбием извещает, что возрасте 88 лет после тяжелой болезни скончался выдающийся деятель отечественного спорта, двукратный олимпийский чемпион по тяжелой атлетике Аркадий Никитич

Apakah merah membuat wanita seksi dan pria agresif di mata orang lain juga Scisne?


Merah dianggap sebagai simbol cinta dan gairah dan pada saat yang sama dikaitkan dengan agresi dan bahaya. Apa yang ada di balik persepsi kita tentang fisiologi merah atau tradisi budaya?
Setiap warna memiliki simbolisme kulturalnya sendiri: misalnya, putih adalah warna kemurnian dan kepolosan, hitam adalah kesedihan, duka, kesedihan, dll. Jelaslah bahwa hubungan warna tertentu dengan beberapa perasaan, simbol, konsep abstrak bisa sangat kompleks, kontroversial, tergantung pada konteks budaya tertentu, dan orang biasa membaca beberapa nilai warna dengan lebih mudah, beberapa lebih sulit. Misalnya, dalam warna merah, tidak semua orang melihat tanda pengorbanan, namun, banyak yang akan mengatakan bahwa merah adalah warna yang agresif, dan akan lebih mengingat makna cinta-seksualnya.
Memang, merah sebagai warna cinta, gairah dan seks dieksploitasi secara maksimal dalam budaya Barat modern (termasuk massa). Ini dan hati yang tidak bersalah pada kartu pos hingga hari St. Valentine, dan gaun ketat merah di femme fatale dalam film dan majalah mengkilap, dan lipstik merah, dan, akhirnya, "Distrik Lampu Merah". Secara umum, diyakini bahwa orang-orang menebak tentang nada seksualnya sejak dahulu kala - ribuan tahun yang lalu, wanita sudah mewarnai bibir mereka dengan warna merah. Tapi mengapa tiba-tiba warna merah memiliki simbolisme yang mengasyikkan? Ada banyak penjelasan di sini, dari yang murni kultural hingga yang biologis. Sebagai contoh, kita dapat mengingat bahwa sampai hari ini betina dari beberapa monyet menunjukkan kesiapan mereka untuk reproduksi dengan cara yang agak tidak bersahaja - alat kelamin mereka memerah. Sangat mudah untuk membayangkan bahwa leluhur langsung dari orang tersebut memiliki sinyal yang sama untuk kawin, tetapi seiring waktu, pria itu belajar menyembunyikan alat kelaminnya di bawah pakaian, dan mulai menggunakan makeup simbolis sebagai demonstrasi kesiapan untuk melanjutkan lomba.

Gadis berbaju merah bahkan dengan wajahnya yang dipoles menyebabkan wanita lain merasa cemburu sebagai saingan potensial. (Foto oleh Adam Pazda / University of Rochester).


Namun, sangat mungkin bahwa masalahnya bukan di alat kelamin, tetapi di wajah. Estrogen, tingkat yang meningkat selama musim kawin, melebarkan pembuluh darah dan menstimulasi aliran darah, sehingga pada betina beberapa monyet kesiapan untuk kawin tercermin secara harfiah pada moncongnya. Versi ini dicoba untuk memeriksa Adam Pazda (Adam Pazda) dan rekan-rekannya dari University of Rochester, AS. Dua puluh lima pria ditunjukkan foto gadis yang sama berpakaian putih atau merah. Wajah gadis itu tidak bisa dibedakan karena retouching. Peserta dalam eksperimen diminta untuk mengevaluasi bagaimana gadis itu berada dalam hubungan romantis. Seperti yang diharapkan, warna merah mendorong pria untuk meningkatkan harapan mereka. Siap untuk gadis seks dalam warna merah dinilai lebih tinggi dari gadis yang sama, tetapi putih. Dan gaya gaun itu tidak memainkan peran apa pun: ketat atau longgar, kemeja atau T-shirt - dalam hal apapun, warna merah ternyata lebih menarik.
Namun demikian, ada hubungan dengan fisiologi kerabat terdekat kita, sehingga pria yang bersemangat melihat gaun merah perlu menyadari bahwa pada saat ini primata leluhur yang jauh terbangun dalam diri mereka yang bereaksi terhadap wajah memerah dari wanita yang siap berkembang biak. . Namun, kita tidak pernah menyebutkan konteks budaya - untuk kesimpulan evolusi seperti itu, perlu untuk menempatkan pengalaman di mana lapisan budaya berusia berabad-abad akan diratakan. Sebagai contoh, sebuah eksperimen dapat dilakukan dengan orang-orang dari budaya non-Eropa yang berbeda, dan diharapkan untuk secara umum mempengaruhi mereka yang terpengaruh oleh peradaban. (Namun, orang Cina juga berpartisipasi dalam studi tersebut, dan di antara mereka yang merah juga memiliki simbolisme seks yang jelas.)
Di sisi lain, primata adalah nenek moyang tidak hanya manusia, tetapi seluruh spesies kita secara keseluruhan. Dan kemudian muncul pertanyaan, bagaimana reaksi wanita terhadap warna merah? Apakah dia memiliki persepsi tentang nuansa seksual juga? Jika kita mengikuti hipotesis evolusi lebih lanjut, wanita harus melihat warna merah dengan lebih sedikit kegembiraan. Tetapi ternyata untuk seks yang adil merah dikaitkan dengan pengalaman indrawi. Beberapa tahun yang lalu, para psikolog menemukan bahwa tidak hanya pria tertarik pada wanita berbaju merah, tetapi sebaliknya - wanita tertarik pada pria dengan warna merah di pakaian mereka. Nah, apakah wanita lain melihat wanita berbaju merah? Artikel baru, yang diterbitkan oleh Adam Pazda dan rekan-rekannya dalam Buletin Kepribadian dan Psikologi Sosial, menggambarkan situasi ini dengan tepat.
Hampir dua ratus wanita meminta untuk melihat gadis yang sama, yang dalam satu kasus berwarna merah, dan yang lain - dalam gaun putih. Daya tariknya harus dievaluasi pada skala 100 poin. Ternyata wanita juga menganggap merah lebih seksi, meskipun tidak kuat: gaun merah diberi peringkat 41 poin, gaun putih dinilai 49 poin.
Kemudian kondisi percobaan berubah sedikit. Kali ini lebih dari tiga ratus wanita berpartisipasi di dalamnya, yang diminta tidak hanya untuk mengevaluasi daya tarik seksual seorang gadis berkulit putih dan merah, tetapi juga untuk membayangkan situasi ketika mereka harus bersaing dengannya untuk mendapatkan seorang pria. Ternyata gaun merah itu mendorong wanita lain untuk menganggap yang lain sebagai saingan yang bisa membawa pria muda mereka pergi. Namun, peserta dalam percobaan tidak berguling sepenuhnya ke emosi negatif dan tidak mulai menganggap gadis berbaju merah sebagai orang jahat.
Dalam versi ketiga percobaan, perempuan sekali lagi ditawari untuk membandingkan dua foto seorang gadis muda - meskipun untuk ketiga kalinya hijau dipilih sebagai alternatif untuk merah (sebagai lawan dari putih, yang dianggap sebagai warna kemurnian dan kepolosan, hijau tidak membawa beban simbolis seperti itu). Peserta dalam percobaan direkrut dari mahasiswa yang memiliki hubungan heteroseksual biasa. Mereka diminta untuk menilai bagaimana, menurut pendapat mereka, gadis berbaju merah - atau hijau - aktif secara seksual, apakah mereka siap untuk memperkenalkan orang-orang muda kepadanya, dan betapa tenangnya perasaan mereka jika mereka tahu bahwa anak-anak muda mereka dibiarkan sendirian dengan wanita muda ini. .
Gadis berbaju merah itu lagi-lagi dianggap lebih seksi daripada gadis berbaju hijau (ingat bahwa gadis itu sama, wajahnya diperbaiki). Selain itu, ia dikenali sebagai lebih berbahaya, ia menimbulkan perasaan cemburu, dan peserta dalam eksperimen lebih memilih untuk menjauhkan anak-anak muda mereka dari “gaun merah”.
Para penulis karya itu sendiri menekankan bahwa, pertama, mereka menarik kesimpulan dari kata-kata para wanita itu sendiri, dan itu bukan fakta bahwa mereka benar-benar menghindari "gadis berbaju merah" - setelah semua, apa yang kita pikir tidak selalu tercermin secara akurat dalam bagaimana kita bersikap. Selain itu, kesimpulan dalam artikel tersebut dibuat atas dasar analisis umum, yaitu, ketidakpercayaan wanita terhadap orang lain dalam gaun merah adalah nilai rata-rata. Dan lagi, tidak perlu bahwa "perempuan merah" selalu dan dalam kondisi apa pun diboikot. Pada akhirnya, warna merah itu sendiri dapat bergantung pada banyak faktor: pada gaya berpakaian, pada apakah situasi memiliki tempat untuk pemikiran romantis, dll.

Atlet berbaju merah sering menang. (Foto oleh Michael A. Keller / Corbis).


Selain itu, jangan lupa tentang asosiasi lain yang terkait dengan warna merah - mereka dapat tumpang tindih dengan "catatan" seksual dan mengarah pada efek perilaku baru. Di sini Anda dapat mengingat kembali karya penasaran yang dilakukan pada pertengahan 2000-an oleh para antropolog dari Universitas Dahren, Inggris. Mereka menemukan bahwa dalam kompetisi olahraga, seperti tinju, gulat Yunani-Romawi, gulat, dll, atlet yang mengenakan pakaian merah lebih sering menang. Dan pada tahun 2008, hasil penelitian serupa diterbitkan, penulis yang menunjuk pada kecenderungan hakim untuk memberikan lebih banyak poin kepada atlet dengan warna merah. Keduanya dapat dijelaskan oleh fakta bahwa merah juga dikaitkan dengan perilaku agresif. Di dunia hewan, pejantan yang dominan dan paling agresif memang sering lebih berwarna merah dan pada saat yang sama kadar testosteronnya lebih tinggi. Laki-laki lain, melihat lawan "terutama merah", akan lebih suka menyerah; keberanian dan kekuatan laki-laki merah tidak dipertanyakan, bahkan jika dia tidak terlibat perkelahian. Ada kemungkinan bahwa beberapa elemen dari reaksi perilaku seperti itu tetap ada pada manusia.
Dan akhirnya, kita dapat mengatakan sekitar dua tahun yang lalu karya psikolog dari University of Basel di Swiss, yang menemukan bahwa orang, seperti hewan, tidak percaya makanan berwarna merah. Sekali lagi, ini dapat ditemukan pembenaran biologis: merah - elemen yang sering mewarnai hewan beracun; seorang pemangsa, yang melihat warna yang sama, memahami bahwa mangsa seperti itu setidaknya bisa menjadi hambar. Pada seseorang, merah sering dan dekat dengan tanda bahaya: Anda tidak perlu pergi jauh untuk contoh, lihat saja lampu lalu lintas dan rambu-rambu larangan. Tapi di sini kita tidak bisa melupakan banyak sayuran, buah-buahan, bumbu, anggur dan produk daging dari semua warna merah, yang, tampaknya, tidak mempengaruhi daya tarik gastronomi mereka. Para penulis sendiri mengatakan bahwa pengaruh budaya dapat mengganggu di sini. Pada akhirnya, makna terlarang dari merah pada awalnya mungkin berasal dari aturan sosial. Di sisi lain, ada warna merah yang berbeda: di sini, misalnya, predator makan daging, sama sekali tidak takut dengan warnanya. Secara umum, dengan simbolisme terlarang dari warna merah, situasinya tampaknya bahkan lebih rumit daripada dengan simbolisme seksualnya, jadi dengan kesimpulan umum Anda harus menunggu di sini.
Penulis: Kirill Stasevich
"Sains dan Kehidupan"

© 2011-2015, Сайт болельщиков футбольного клуба « ПСЖ »
При использовании материалов сайта, обязательна гиперссылка на fc-psg.ru